Persyaratan Akta Kematian

Dalam rangka kelancaran pelaporan Peristiwa Kematian sebagaimana diatur dalam Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2013 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan beserta peraturan pelaksanaannya, perlu kami sampaikan kembali 

beberapa hal sebagai berikut  :

 

 

  • Pelaporan Kematian menganut asas domisili, yaitu peristiwa kematian dilaporkan ke Instansi Pelaksana

       (Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil) sesuai domisili  orang yang meninggal dunia (sesuai dengan KK dan KTP).

  • Pelaporan Kematian pada prinsipnya dilakukan oleh ahli warisnya yang meliputi : Suami/Isteri, Anak Kandung, Orang Tua Kandung, 

 

Adik/Kakak Kandung, Cucu, Cicit.  Sedangkan hubungan keluarga yang lain (misalnya : ipar, menantu, mertua) termasuk 

                dalam kategori orang lain

Pembuktian ahli waris dilakukan dengan cara menyampaikan foto copy Kartu Keluarga yang bersangkutan yang mencantumkan

                 nama yang meninggal dunia atau Surat Pernyataan Ahli Waris yang diketahui oleh Pemerintah Desa/ Kelurahan.

  • Ahli waris yang tidak dapat melaporkan peristiwa kematian yang dialami oleh keluarga/ahli warisnya 

 

                dapat meminta bantuan orang lain dengan memberikan Surat Kuasa.Penduduk yang meninggal dunia 

namun tidak mempunyai atau sudah tidak mempunyai ahli waris, pelaporan kematian dapat dilakukan oleh orang lain

  dengan disertai bukti Surat Keterangan Tidak Mempunyai Ahli Waris dari Pemerintah Desa/Kelurahan, tanpa disertai Surat Kuasa

 

 Persyaratan Permohonan Pencatatan Kematian  adalah sebagai berikut :

  1.  Mengisi Formulir Pengajuan Pencatatan Kematian (contoh terlampir);
  2.  Asli Surat Keterangan Kematian dari Pemerintah Desa/Kelurahan;
  3.  Foto Copy Akta Kelahiran atau asli Surat Keterangan Kelahiran dari Pemerintah Desa/Kelurahan;
  4.  Foto copy Kartu Keluarga (KK) yang masih mencantumkan nama dari yang meninggal dunia;

Bagi yang meninggal dunia lebih dari 1 (satu) tahun atau keanggotaannya dalam keluarga sudah dihapus dari KK, 

maka diganti Surat Keterangan Penduduk dari Pemerintah Desa/Kelurahan (contoh terlampir);

5.   Foto copy Kartu Keluarga (KK) Pemohon/Surat Pernyataan Ahli Waris (contoh terlampir);

6. Apabila pelaporan dilakukan oleh kuasa (dikuasakan), maka foto copy Kartu Keluarga Pemohon cukup dari Pemberi Kuasa (Ahli Warisnya);

7.  Foto copy KTP Pemohon dan 2 (dua) orang Saksi;

Apabila pelaporan dilakukan oleh kuasa (dikuasakan), maka foto copy KTP Pemohon  terdiri dari Foto copy KTP Pemberi Kuasa 

dan Penerima Kuasa;

8. Asli Surat Kuasa bermaterai cukup apabila yang melaporkan bukan ahli       warisnya (contoh terlampir);

9. Khusus untuk yang tidak mempunyai ahli waris ditambah dengan Surat Keterangan Tidak Mempunyai Ahli Waris dari 

Pemerintah Desa/Kelurahan (contoh terlampir).

 

Persyaratan yang berupa foto copy dokumen kependudukan (KK, KTP, Akta Kelahiran) dilegalisir oleh Kecamatan/Dinas Kependudukan 

dan Catatan Sipil dengan memperlihatkan aslinya.

Guna kelancaran warga masyarakat dalam melakukan pelaporan pencatatan peristiwa kematian di Dinas Kependudukan 

dan Catatan Sipil atau UPTD Pencatatan Sipil Wilayah Utara, maka persyaratan teknis yang diperlukan agar dipenuhi 

secara lengkap dan benar sesuai ketentuan yang berlaku sebagaimana tersebut di atas.

 

Perlu kami sampaikan juga bahwa ketentuan ini diberlakukan terhitung mulai tanggal : 2 Maret 2015.